Bagaimana Token Penggemar Menjadi Kegemaran Olahraga Terbaru

Perkembangan cryptocurrency telah membuka kemungkinan baru bagi individu dan perusahaan. Orang dapat mengirimkan uang lintas batas tanpa membayar Komisi Tinggi atau berisiko kehilangan nilai moneter dalam konversi mata uang, dan mereka dapat berinvestasi di pasar mata uang kripto 24/7. Dan mengharapkan pengembalian yang signifikan. Cryptocurrency juga memungkinkan klub olahraga, selebriti, dan bisnis untuk membuat token digital mereka dan meminta sponsor atau dukungan dari basis penggemar mereka melalui investasi dan pembelian barang menggunakan mata uang digital. Dan itulah yang kami sebut sebagai token penggemar.

15+ Alat Untuk Mengetahui NFT Yang Akan Dibeli

Token Fan Club – Token Crypto untuk Ditonton dan Dibeli

Klub dan organisasi olahraga di seluruh dunia selalu mencari metode terbesar dan tercerdas untuk terlibat dengan pendukung mereka. Bagaimanapun, mereka adalah sumber kehidupan olahraga apa pun; tanpa orang-orang menonton yang mendedikasikan waktu luang mereka dan sering, hidup mereka untuk mengikuti pahlawan mereka, tidak ada olahraga yang sama.

Barcelona Fan Tokens
Token Penggemar Barcelona

Informasi Detail tentang Token Penggemar FC Barcelona

Token Penggemar FC Barcelona (BAR)

fc barcelona fan token
token penggemar fc barcelona
Kapitalisasi Pasar Jumlah Pasokan Pasokan yang Beredar Volume Perdagangan 24 Jam
$24.920.228 39.960.000 2.950.654 $2.807.936

Media sosial telah menjadi salah satu metode yang sangat sukses yang sebelumnya digunakan oleh organisasi dan individu dengan efek yang luar biasa. Ini juga sesuatu yang digunakan penggemar juga, karena mereka tidak suka berbagi pendapat tentang kejadian di favorit mereka, seperti disorot oleh NBC baru-baru ini .

Namun seperti kata pepatah, waktu tidak pernah berhenti, jadi tidak mengherankan bahwa teknologi terbaru berada di garis depan perkembangan dalam olahraga dan hiburan. Beberapa organisasi dan tim olahraga paling terkemuka di dunia sekarang memanfaatkan popularitas hal-hal yang dibangun di atas blockchain dengan menawarkan kepada para pendukung opsi untuk membeli Token penggemar sosial . Sementara token utilitas digital yang diproduksi secara unik ini terlihat relatif sebanding dengan NFT karena mereka menampilkan logo atau merek organisasi yang relevan, mereka memiliki penggunaan tambahan di luar dukungan lencana digital. Di situlah lapisan keterlibatan dan insentif ekstra masuk.

Pemilik token diberikan akses ke hadiah yang tidak tersedia untuk pendukung yang tidak memiliki token, seperti pengalaman VIP. Tetapi yang terpenting, mereka juga dapat memberikan suara dalam jajak pendapat yang secara langsung mempengaruhi keputusan yang dibuat dalam organisasi. Ini adalah inisiatif yang dibuat oleh penggemar, karena mereka menjadi sangat populer. Banyak token penggemar terjual habis dalam beberapa jam setelah dirilis untuk dijual. Sementara penjualan membawa orang lebih dekat ke beberapa merek besar, itu juga menghasilkan banyak uang. Dari UFC hingga Formula 1 dan bahkan tim sepak bola besar di Eropa, seperti Barcelona, ​​telah mendapat untung lebih dari $1 juta karena investasi penggemar.

Meskipun ini adalah organisasi besar, para pemain olahraga perguruan tinggi juga memanfaatkan minat token penggemar dengan merilis token mereka sendiri. Itu NCAA memungkinkan atlet untuk mendapatkan keuntungan dari citra mereka, jadi Kayvon Thibodeaux dari Oregon Ducks meluncurkan crypto-nya yang disebut $JREAM sebagai token penggemar. Ujung pertahanan Bebek telah lama tertarik pada blockchain dan mengatakan itu adalah ‘langkah selanjutnya untuk memulai masa depannya’. Tentu saja, imbalan menjadi pemilik token tidak sebesar yang dapat ditawarkan oleh nama-nama besar; namun, kesamaan kedua skema terlihat jelas. Kepemilikan token membuka pintu virtual ke komunitas Discord khusus yang akan menjadi bagian besar Thibodeaux dan memberikan akses ke berbagai merchandise eksklusif. Juga, seperti institusi penting, semakin banyak token yang dimiliki individu, semakin banyak akses ke hadiah yang diizinkan.

Namun, penjualan token dibatasi untuk jumlah terbatas. Setelah terjual habis, pemiliknya dapat memperdagangkannya dengan harga yang berpotensi meningkat karena permintaan. Hal ini menyebabkan beberapa penggemar tidak menyambut tambahan mereka ke arena olahraga. Namun, Thibodeaux dengan cepat menolak klaim bahwa itu adalah skema menghasilkan uang. “Ini bukan investasi,” kata pemain di Twitter. “Anggap saja sebagai anggota komunitas eksklusif di mana Anda akan memiliki akses ke saya sebagai penggemar atau pendukung.”

Sentimen itu adalah sesuatu yang digaungkan oleh CEO Socios, Alexandre Dreyfus, yang misi perusahaannya adalah yang pertama memberikan nilai kepada penggemar. Dia mengatakan bahwa mengizinkan mereka untuk memberikan suara pada hal-hal seperti penamaan pusat pelatihan atau warna kaus tim membantu untuk mengakui betapa pentingnya mereka bagi tim olahraga. Kemudian sebagai produk sampingan dari janji keterlibatan itu, klub mendapat manfaat dari aliran pendapatan baru yang dibuat oleh token penggemar.

“Kami pikir penting bagi penggemar untuk diakui oleh klub, di mana pun mereka berada di dunia sebagai seseorang yang termasuk dalam komunitas,” kata Dreyfus. “Kedua, begitu saya menjadi bagian dari suatu acara keanggotaan, wajar jika saya memiliki pengaruh. Tentu saja, ini tidak bisa terjadi di lapangan, itu tidak bisa terjadi di sisi bisnis, tetapi masih banyak hal lain yang masih bisa Anda coba dorong klub untuk memberi kepada para penggemar. Tugas kami adalah mencoba mendorong klub untuk memberi lebih banyak kepada para penggemar.”

Dia melanjutkan: “Sebagian besar tim memahami bahwa sebagian besar pertumbuhan pendapatan mereka dalam lima hingga sepuluh tahun ke depan akan menjadi digital dan tidak akan menjadi konten. Orang tidak membeli konten. Ini tentang nilai apa yang dapat Anda berikan kepada penggemar dan menurut kami pengakuan, manfaat, pemungutan suara, gamifikasi di sekitar elemen tersebut, dan layanan digital yang akan kami luncurkan – ini sangat berharga.”

Sedangkan integrasi antara blockchain dan olahraga masih relatif dalam masa pertumbuhan, jelas peluang inovatif seperti token penggemar dan aset digital tidak diragukan lagi akan memainkan peran besar dalam dunia olahraga untuk beberapa waktu mendatang.

Perbedaan Antara Token Fan dan Token NFT

Difference Between Fan Token and NFT Tokens
Perbedaan Antara Token Fan dan Token NFT

Jadi apa sebenarnya token penggemar itu?

Token penggemar adalah jenis cryptocurrency di mana pemegang dapat memilih posisi klub, insentif, dan desain item. Ini dapat digunakan oleh klub olahraga, klub penggemar musik, dan organisasi lainnya. Namun, ada satu perbedaan signifikan antara NFTS dan token kipas. NFT tidak memberikan hak kepemilikan yang dapat ditukar, sedangkan Token Penggemar melakukan ini; token kipas dapat dengan mudah ditukar dengan barang dan jasa. Token penggemar juga memungkinkan orang untuk mengidentifikasi satu sama lain dan membangun komunitas. selanjutnya, tidak seperti Bitcoin atau ethereum. Token ini tidak didukung oleh mata uang digital apa pun. Nilai mereka biasanya ditentukan oleh jumlah orang yang menginginkannya. Manchester City, Barcelona ventis, dan Paris Saint Germain semuanya telah menerapkan token pendukung. Bahkan tim IPL berusaha membuat token penggemar untuk memanfaatkan pasar cryptocurrency yang berkembang.

Untuk lebih banyak berita terbaru tentang perkembangan terbaru dalam segala hal di blockchain, lihat bagian blockchain khusus kami di sini di Make An App Like .

Leave a Comment